Penyebaran Islam di Indonesia Bersifat Tasawuf, Terbuka, Ramah dan Toleran

Jakarta (ICMI Media) – Wakil Ketua Dewan Pakar ICMI Prof DR Komaruddin Hidayat mengungkapkan, ajaran Islam yang dibawa masuk ke Indonesia memiliki ciri inklusif dan bermuatan tasawuf. Dengan begitu, Islam yang menyebar di Indonesia bersifat akomodatif serta toleran.

“Islam yang datang ke Indonesia bermuatan tasawuf dan dibawa para pedagang, bukan oleh militer. Bukan ekspansi kekuasaan seperti Islam yang disebarkan ke Eropa. Cirinya apa? Inklusif yaitu mencari teman, akomodatif, toleran,” ujar Komaruddin Selasa (25/7).

Menurut Komaruddin dengan semangat tasawuf, berdagang dan berdakwah secara damai, maka Islam amat muda diterima oleh masyarakat Indonesia, terutama yang tinggal di daerah pesisir yang juga merupakan pusat perdagangan.

Komaruddin memaparkan, penyebaran Islam, khususnya di wilayah pantai, juga punya andil membentuk komunikasi dan kohesi sosial Nusantara. Hal ini disebabkan penyebaran Islam menggunakan bahasa Melayu.

Ditambah lagi, ucap Komaruddin, peran para Walisongo yang menjadikan simbolisasi keislaman Indonesia inklusif, santun dan ramah.

“Kemudian Wali Songo menjadi simbol Islam yang akomodatif, santun, menghargai seni dan tidak frontal. Simbolisasi dari keislaman yang inklusif dan ramah,” kata Komaruddin.

Komaruddin menjelaskan, ada perbedaan antara umat Islam di Indonesia dengan Timur Tengah. Perbedaan tersebut tampak dari karakeristik umat Islam di Indonesia dengan perjuangkan demokrasi.

“Umat Islam di Indonesia punya jasa membangun akar-akar demokratisasi.  Demokrasi itu cirinya partisipasi masyarakat, kebebasan bergerak, peduli pada politik negara. Ini yang tidak dimiliki di Timur Tengah,” tutur Komaruddin. (SYH/CR)

icmijabar

ICMI Orwil Jabar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *